Dinas PMD Bekerja sama Dengan TP-PKK Luwu Utara Menggelar Sosialisasi Percepatan Penurunan Stunting Dan Gisi Buruk Tingkat Kabupaten Luwu Utara

dinas-pmd-bekerja-sama-dengan-tp-pkk-luwu-utara-menggelar-sosialisasi-percepatan-penurunan-stunting-dan-gisi-buruk-tingkat-kabupaten-luwu-utara
Luwu Utara — Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) bekerjasama dengan TP-PKK Luwu Utara menggelar Sosialisasi Pemantauan Balita di Posyandu dalam rangka percepatan penurunan stunting dan gizi buruk tingkat kabupaten Luwu Utara yang dilaksanakan di Aula Dinas Kesehatan Luwu Utara, Kamis (27/10/2022).

Sosialisasi ini dibuka Sekretaris Daerah (Sekda), Armiadi, dan dihadiri sekira 30 peserta dari PKK kecamatan dan desa, seperti Rongkong, Rampi, Masamba, Mappedeceng, Sukamaju, dan kecamatan lainnya.

Armiadi dalam sambutannya mengungkapkan bahwa Stunting tergolong penyakit yang tidak menular, namun gangguan ini memiliki risiko besar yang bersifat jangka panjang.

“Kegagalan tumbuh pada tubuh anak akan berpengaruh negatif terhadap kegagalan kualitas sumber daya manusia kita. Sementara mereka adalah aset kita dalam menghadapi bonus demografi,” kata Armiadi.

Ia menjelaskan bahwa konvergensi Stunting merupakan pekerjaan besar yang memerlukan adanya integrasi dan kolaborasi.

“Upaya penurunan angka Stunting akan lebih efektif jika intervensi gizi spesifik dan sensitif dilakukan secara konvergen atau terpusat, terutama di desa,” jelasnya.

Armiadi menegaskan bahwa sinergi dan kolaborasi antara kepala desa dan PKK harus terjalin dengan baik. “Tugas pemerintah tidak akan berarti apa-apa jika tidak terimplementasi di lapangan oleh kita semua sebagai pelaksana,” terangnya.

“Komponen-komponennya sebenarnya sudah ada, tinggal kita sama-sama untuk berkolaborasi,” sambungnya.

Armiadi menyebutkan, salah satu sarana yang bisa memantau, termasuk untuk mendapatkan data stunting, yaitu posyandu yang ada di desa-desa.

“Posyandu ini terdeteksi dari waktu ke waktu, karena posyandu itu dilaksanakan sekali sebulan. Di mana pesertanya anak-anak balita, sehingga apabila ada indikasi balita tersebut mengarah pada kondisi stunting, maka kita bisa lebih awal melakukan tindakan untuk menghambat agar tidak terjadi Stunting pada balita,” paparnya.

Sementara Ketua PKK Luwu Utara, Ny. Rahma Nursaid Suaib, menyebutkan, pada 2021, angka rerata stunting di Luwu Utara telah menurun hingga di angka 12,76%.

Olehnya itu, Rahma berpesan kepada para peserta untuk selalu memantau perkembangan dan pertumbuhan anak-anak, terutama para balita. “Semua ibu di sini menjadi ujung tombak di posyandu,” jelas Rahma.

Ia juga berharap bahwa setiap elemen masyarakat dapat bersinergi untuk mempercepat menurunkan angka Stunting di Luwu Utara. “Semoga melalui tangan-tangan kita semua, dapat mengakselerasi penurunan angka Stunting di Luwu Utara,” tandasnya. (ZJA/LH)

Berita dengan Judul: Dinas PMD Bekerja sama Dengan TP-PKK Luwu Utara Menggelar Sosialisasi Percepatan Penurunan Stunting Dan Gisi Buruk Tingkat Kabupaten Luwu Utara pertama kali terbit di: Berita Terkini, Kabar Terbaru Indonesia – Liputan4.com. oleh Reporter : Yuli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *